Laguras

Informasi Seputar Gaya Hidup Kekinian

Mengulik Penyebab Inter Milan Alami Kerugian Hingga $200 Juta di Musim 2020/2021

2 min read

Inter Milan diterpa kabar kurang sedap kala menjalani awal musim 2021/2022 ini. Nerazzurri harus menghadapi kenyataan mengalami kerugian yang cukup fantastis selama musim 2020/2021 lalu. Inter Milan mencatatkan kerugian hingga 245,6 juta Euro, atau $285 juta pada musim 2020/2021.

Padahal di musim tersebut, Lautaro Martinez cds mampu keluar sebagai juara Liga Italia. Mereka berjuang dari tengah hingga akhir musim untuk bisa merangsek ke papan atas secara konsisten. Skuat yang kala itu diasuh oleh Antonio Conte berhasil mengkudeta AC Milan di saat saat kritis.

Presiden Inter, Steven Zhang, lantas membawa kabar kurang menyenangkan setelah kesuksesan tersebut. Ia memberi alarm pada Nerazzurri untuk tak jor joran di bursa transfer. Alasannya, neraca keuangan klub tak memungkinkan untuk melakukan hal tersebut.

Zhang juga mendesak pihak klub untuk segera melego beberapa pemain bintang guna mengurangi beban finansial mereka. Pada akhirnya, Inter mendapat dana sekira 150 juta Euro hasil dari penjualan dua pemain bintang mereka. Romelu Lukaku dilego ke Chelsea dengan mahar 98 juta Poundsterling.

Sedangkan Achraf Hakimi hengkang ke PSG dengan biaya sekira 50 juta Euro. Segala penghematan dan penjualan itu belum cukup untuk menutupi kerugian klub yang sangat besar. Dikutip dari Firstpost , hantaman pandemi Covid 19 menjadi penyebab utama kerugian besar tim.

Covid 19 membuat operator Liga Italia sempat melarang para suporter untuk hadir ke stadion. Kebijakan serupa pun diambil di hampir semua liga sepak bola di dunia ini. Alhasil, pertandinga pun harus digelar tanpa adanya penonton.

Artinya, Inter sama sekali tak mendapat pemasukan yang biasa menjadi lumbung keuangan tim. "Klub mengalami kerugian yang tidak bisa dihindari sebab tak ada pemasukan di laga laga kandang," bunyi pernyataan klub. Padahal di musim yang sama, klub yang identik dengan seorang Javier Zanetti ini juga mencatatkan pemasukan yang cukup besar.

Dana sekira $364,7 juta muncul sebagai laporan pemasukan tim selama musim 2020/2021. Namun, itu tak cukup untuk menutupi kerugian tim yang sudah menggunung. Steven Zhang pun memberikan janjinya pada Interristi yang masih setia memberi dukungan.

Ia berjanji akan segera menyeimbangkan neraca keuangan tim dan membangun skuat yang kompetitif. "Klub secara perlahan memulai tahapan untuk menyeimbangkan neraca keuangan dengan dua tujuan utama." "Keseimbangan keuangan dan membangun skuat yang kompetitif menjadi tujuan tersebut," lanjut bunyi pernyataan klub.

Sejauh ini, rencana Zhang berjalan cukup mulus. Di awal awal musim 2021/2022. Inter Milan berada di peringkat kedua Liga Italia. Ivan Perisic dan kolega bahkan belum pernah tersentuh kekalahan.

Simone Inzaghi yang masuk menggantikan Antonio Conte sukses mengawal kampanye ambisius Steven Zhang tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published.